IMG-20160601-WA0024Ban mobil termasuk fast moving, artinya ban mobil adalah bagian yang cepat aus dan mau tidak mau harus diganti kalau mobil tetap mau dipakai. Rotasi ban adalah tips utama untuk menjaga keamanan dan memperpanjang masa pakai sebuah ban mobil.

Idealnya penggantian ban dilakukan bersamaan pada semua ban mobil kita. Alasannya untuk tetap menjaga keseimbangan pengendalian (traksi) yang optimal. Tapi kenyataannya sebagian ban kita masih punya ketebalan alur (groove) dalam batas aman, meskipun ban yang lainnya sudah harus diganti. Disamping itu harga ban mobil juga tidak bisa dibilang murah, jadi selama bisa dihemat mengapa tidak?

Mengapa ban mobil anda harus secara rutin dirotasi? Tujuan utamanya hanya satu yaitu agar usia pakai ban mobil lebih panjang dengan memabgi secara rata kebotakan pada tiap-tiap ban.

Pertama: Ban depan lebih cepat aus (botak) dibanding ban belakang
Biasanya ban depan (terutama untuk mobil berpenggerak roda depan) akan lebih cepat aus (botak). Hal ini disebabkan karena ban depan menjadi Direct Executor dalam manuver mobil. Contohnya:

Ketika mobil mulai bergerak, ban depanlah yang “menarik” (Front Wheel Drive).
Manuver saat berparkir, menggerakan roda depan untuk mendapat posisi ideal.
Beban mobil saat pengereman sebagian besar tertumpu pada kedua roda depan.
Membelok saat mobil melaju juga mengikis ban depan lebih daripada ban belakang.

Kedua : Kebotakan ban yang tidak merata
Kadang kebotakan pada sebuah ban mobil tidak merata (Uneven Tyre Wear). Bisa botak di sisi luar atau dalamnya saja. Biasanya ini disebabkan oleh Wheel Alignment yang kurang baik. Untuk solusinya anda butuh melakukan Spooring. Bila kemudi terasa menarik ke satu sisi (kanan atau kiri) itu adalah satu indikasi kuat mobil anda membutuhkan Spooring. Spooring hanya dilakukan pada kedua roda depan saja.

Kedua alasan diataslah yang mewajibkan anda me-rotasi ban mobil anda secara rutin. Anjurannya adalah setiap 5000 KM sekali. Dengan rotasi, keausan ban akan lebih merata diantara kelima-limanya (termasuk ban cadangan).
FWD – Aturan Merotasi Ban untuk mobil Front Wheel Drive (penggerak roda depan):
1. Ban depan kanan menjadi ban cadangan
2. Ban depan kiri mundur ke belakang kiri
3. Ban belakang kanan maju ke depan kiri (Cross)
4. Ban belakang kiri maju ke depan kanan (Cross)
5. Ban cadangan menjadi ban belakang kanan

RWD – Aturan Merotasi Ban untuk mobil Rear Wheel Drive (penggerak roda belakang ) dan Four Wheel Drive (penggerak empat roda):
1. Ban depan kanan mundur ke belakang kiri (Cross)
2. Ban depan kiri menjadi ban cadangan
3. Ban belakang kanan maju ke depan kanan
4. Ban belakang kiri maju ke depan kiri
5. Ban cadangan menjadi ban belakang kanan

Dengan rotasi diatas, kebotakan ban akan lebih merata sehingga setiap ban akan memiliki usia pakai yang lebih panjang, berkendara lebih nyaman dan lebih aman.

aturan rotasi ban grand vitara

[]SITUSotomotif

Author: admin

An ordinary admin. Enjoying every little progress that made for being id-GV known by others trough social media and online site.

Comments

comments

Powered by Facebook Comments

Upcoming Events

No results found.

Categories